02 March 2015

Rotavirus

Seminggu kemarin Sorai, sekarang 8.5 bulan, kena rotavirus. Hari pertama, siang-siang badannya mulai anget sekitar 38 C, sore-sore muntah, malemnya panas tinggi sampai lewat 39 C. Karena panasnya nggak turun juga setelah diminumin paracetamol, ditambah anaknya nangis kenceng, ngebutlah kami ke IGD Hermina. Dokter meresepkan Isoprinosine dan menginstruksikan paracetamol-nya tetep diminumin kalo demamnya masih di atas 38 C.
Hari kedua, badan masih panas, muntah-muntah terutama abis diminumin obat, sama diare.
Hari ketiga, demam mulai turun, masih keliatan mual dan diare juga masih. Tapi overall kelihatannya membaik dan mulai aktif main lagi. Karena udah bau acem dan kelihatannya mulai sehat jadi dimandiin deh.
Hari ketiga malem sampe hari keempat pagi, muntah-muntah banyak banget dari mulut dan hidung. Diare juga. Demam sih alhamdulillah enggak. Anaknya lemes sekali, kelihatan capek pengen tidur tapi nggak bisa karena muntah terus. Sampai muntah yang kesekian, si ibu sudah feeling helpless nggak tau harus gimana lagi, jadi sebelum Aa pergi ngajar minta dianter dulu ke bidan terdekat. Bu bidan ngasih oralit, Fasiprim sama satu macem puyer. 
Hari keempat pagi baru kepikiran buat konsultasi sama tante dokter Nita. Si ibu segitu paciweuhnya. Tante dokter menginstruksikan Sorai minum oralit, plus Lacto-B dan Zinkid buat bantu meredakan diarenya. Antibiotik alias Fasiprim jangan diminumin dulu karena kemungkinan sakitnya gara-gara rotavirus.  
Hari kelima, alhamdulillah membaik, cuma malemnya aja agak kebangun-bangun gara-gara mual.
Hari keenam, si anak bulet yang kini kurus sudah kembali ajrut-ajrutan jongkok berdiri guling-guling seperti sediakala. Makanan mulai masuk lagi setelah dari awal sakit mogok makan. 
Alhamdulillahirabbil 'alamiin.. sehat terus ya, Naak. 

Self-note:
Ketika anak sakit, adalah penting bahwa orang tuanya sebisa mungkin tetap tenang, walaupun susah (if not impossible). Karena mau panik juga nggak membantu apa-apa sih (if not worsening the condition). Ingatkan diri bahwa si anak sepenuhnya ada dalam penguasaan Allah. Diri kita juga (yang mungkin sudah mulai lemes berjaga sekian malam). Jadi, lakukan saja apa yang Allah sukai, untuk membantu bikin si anak merasa nyaman. Misalnya kasih obat, minum ASI, peluk, gendong, usap-usap. Selebihnya biar Allah yang mengurus. Janji Allah di surat Ath-Thalaq, yang tawakal, nanti diberikan kemudahan dan jalan keluar, dicukupkan kebutuhannya, juga diberi rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka. 

Rangkuman obat dan suplemen:
1. Paracetamol, diminumkan waktu demam udah di atas 38.5 C. Setelah periksa ke dokter, disuruh diminumkan terus selama demam masih di atas 38 C. Dokternya bilang, untuk kasus kemaren itu, kalau demamnya tinggi dan anaknya rewel, bisa diberikan sampai per 4 jam. Dosisnya juga dinaikkan, disesuaikan sama berat badan.
2. Isoprinosine, dokter bilang ini antivirus. Saya nggak nanya apa obbat ini bisa diganti sama McAfee atau Avira (lalu kesambit laptop). Waktu ke dokter demamnya baru beberapa jam sih, belum bisa didiagnosa apa penyebab demamnya, jadi dikasih lah obat ini. Hasil browsing bilang obat ini juga imunomodulator. Tapi kemaren si obat cuma diminumkan beberapa kali di 3 hari pertama. Alasannya karena‥ dosisnya lumayan banyak jadi diminuminnya susah, beberapa kali Sorai muntahin lagi obatnya. Si ibu kasian liatnya. Selain itu efek obat juga nggak jelas (si ibu berharap instan :p). 
3. Oralit, diminum banyak. Alhamdulillah nggak susah ngasihnya, anaknya doyan. Pentiiing untuk rehidrasi!
4. Puyer dari bu bidan, lupa nanya apa namanya, lagi panik sih maafin ya. Bu bidan bilang itu untuk mual muntahnya. Diminumin sekali, ampuh sih, tapi nggak tau itu obat apa hehe.
5. Lacto-B dan Zinkid, untuk bantu meredakan diare. Belum sempet diminumin karena diarenya udah reda duluan.
6. Fasiprim, antibiotik, ga diminumin. Manut sama dokter Nita. 

2 comments:

Astrid said...

nambahin :D zinkid itu dari namanya berarti mengandung zinc kan ya? :p kata dokter acit, zink itu berfungsi memperbaiki dinding usus yang udah dirusak/dibolongin sama virus/bakteri :D

Putri Setiani said...

Noted! Pantesan dosisnya 10 hari harus terus diminum ya? Kebayangnya lagi proses perbaikannya gitu :D. Nuhun infonya yaa.