14 March 2012

Pa Kokom

Tersebutlah suatu hari waktu sedang di Bandung, saya sama Ibu, Teh Ayu, Owi dan Aa habis jalan-jalan di BIP. Menimbang bahwa kalau banyakan ongkos angkot dan taksi nggak jauh beda, diputuskanlah kami pulang naik taksi. Sebut saja pengemudinya Pa Kokom, yang terlihat cool dan kalem.
Aa duduk di depan karena paling gendut, hihihih, kami berempat yang slim duduk di belakang. Adalah juragan Aa ini bawaan lahirnya hobi ngajakin ngobrol siapa saja yang duduk di dekatnya, maka Pa Kokom pun diajak ngobrol. Beginilah kurang lebih bagian percakapan yang (dianggap) penting, yang berlangsung selama perjalanan Dago-Kopo.

"Udah lama nyetir taksi Pa Kokom?"
"Udah, dari taun 80-90an saya udah nyetir taksi, tapi sempet berhenti, ini baru mulai lagi."
"Oh gitu, usia sekarang berapa Pa?"
"xx taun" (lupa, 60an kalo gak salah, cukup sepuh pokonya)
"Anaknya udah besar-besar atuh ya, Pa"
"Iya, anak saya ada 3, laki-laki semuanya. Yang paling besar 29 taun, yang kedua 27 taun, yang bungsu 23 taun. Yang 2 udah lulus kuliah, tinggal yang bungsu sekarang di STT Telkom. Alhamdulillah, hasil dari taksi" *bangku belakang mulai amazed*
"Cuma bapa belum punya mantu, udah nanya ke anak2, ko belum ada temen perempuan yang diajak ke rumah." *silakan bagi yang mau nyatet, haha*
"Ah nggak apa-apa Pa, bagus begitu nggak pacaran. Nanti dikenalin yang udah mau dinikahin aja. Bapa nggak istirahat aja di rumah? Kan anak-anak udah kerja"
"Nggak enak, pegel-pegel kalau di rumah terus. Ini juga kalau lagi nggak nyetir, saya jualan baju sama istri"

Berceritalah beliau bahwa kalo lagi ada waktu, beliau dan anaknya bawa barang jualan ke Bekasi, naik motor. Hard woker sekali ini bapa. Cerita jualan selesai, ganti topik lagi.

"Pa Kokom asli Bandung?"
"Saya sama istri dari Garut, dari Bayongbong. Saya ke Bandung waktu udah mulai nyetir taksi aja." Wakwaaaww!! Jadilah Ibu saya yang super kalem urun rembuk ikutan ngobrol. Ini kejadian langka! :P Dilanjutkan bercerita orang Garut banyak ditemui dimana-mana, terus Aa cerita soal saya yang ketemu orang Garut waktu ke US kemaren.
"Oh gitu", Pa Kokom menanggapi. "Anak saya juga lagi di Amerika", lanjutnya cool.
*What.*
"Wah, di mananya Pa?"
"Ah, engga ngerti, da tempatnya pindah-pindah. Sebelumnya dari Singapura"
*kasak kusuk di belakang semakin heboh*
"Wah, seneng ya.. Nama perusahaannya apa Pa?"
"Yang sekarang mah Schlumberger", kata Pa Kokom, dengan kadar cool yang tidak berubah dari awal kami naik.

Baiklah, kami yang duduk di belakang sudah terlampau speechless untuk membuat kasak kusuk lagi. Anaknya bergaji dollar dan Pa Kokom tetap memilih kerja keras sendiri, jualan baju dan mengemudi taksi. Iya, orang-orang seperti beliau sudah sering saya dengar kisahnya, tapi melihat sendiri itu lain cerita. Kebersahajaan itu mempesona.

Oh Pa Kokom, aku padamuuu!

***

P.S. : Barangkali ada yang mau mencoba "peruntungan" jadi mantu Pak Kokom, silaken japri kalo mau tanya identitas asli beliau :P

6 comments:

miranti mayangsari said...

dearest...aku minta ijin sebar2 tulisan ini yaa..=) take any response as a yes xixixixxi =p

putri said...

wahaha, silakan miraa..
apa sih yang enggak buat mier :p

Feranisa Prawita Raras said...

Hahaha boleh tuh Puuut.. *minat :D

putri setiani said...

Aku cuma tau nama si bapa sama tempat kerjanya sih ras, mau2? :D

putri setiani said...
This comment has been removed by the author.
37degree said...

raras mau jadi calon mantunya pak supir taksi? waaah, keduluaaan X(
wkwkwkwk