22 February 2013

Surprise.. Surprise..

Saya sedang di dapur hari itu, Sabtu pagi menjelang siang, sedang memasak sesuatu waktu bel interkom di rumah berbunyi. Saya pura-pura nggak denger bel-nya, niatnya dibiarin aja lama biar nanti juga Aa yang buka (jangan dicontoh :P). Ternyata tanpa menunggu lama Aa jawab interkomnya, sehabis itu bergegas turun ke lantai dasar gedung asrama. Saya masih masak, waktu beberapa saat kemudian Aa kembali bawa kardus dari Amazon segede gaban.



"Pesen apaan mi,  gede begini?"
"Ngga tau ih, aku ngga pesen apa-apa. Aa kali, pesen apa lagi ", jawab saya, masih dari dapur (akhir-akhir ini emang Aa banyak pesen barang online, titipan teman-teman).
"Gatau, buka aja tuh", kata Aa yang kemudian masuk ke kamar mandi.
Agak aneh ini, kalau barang titipan kan ngga mungkin saya disuruh buka kardusnya. Saya tinggalkan sejenak panci dan penggorengan, mulai membongkar si kardus Amazon.  Kemudian..
"WOAAAA.. WOAAAAA.. AA!! INI APA!! AA!!", saya heboh sendiri teriak-teriak di dalam rumah hahaha, semoga ngga ganggu tetangga :P. Penyebabnya adalah isi kardus itu berupa FOOD PROCESSOR SAMA SATU SET BLENDER, WOAAA!! Hahaha masih pengen heboh sendiri sampai sekarang, kalau inget momen membuka kardus itu.
 

Jadi ceritanya, ada satu resep kue yang dari sekitar bulan lalu sudah saya tandai mau dibuat. Saat bahan-bahan sudah dibeli, eh saya baru tau kalau proses membuatnya butuh food processor. Jadilah bahan-bahan kue yang sudah disiapkan itu teronggok begitu saja.  Beberapa kali Aa nanya, bahan kuenya kok dibiarin, beberapa kali juga saya jawab belum sempet minjem food processor sama tetangga. :D

Tentang blender set, berbulan-bulan yang lalu, saya pernah bilang, "A, pengen blender yang kaya punya Uni (nama tetangga, red.). Praktis loh jadi ngga usah ngulek-ngulek bumbu". Padahal saya kalau masak juga bumbunya ngga banyak-banyak, sekali ulek juga jadi, hahaha. Waktu itu Aa bilang beli aja blendernya. Tapi saya adalah emak-emak pelit yang sering bilang pengen kalau liat barang, tapi giliran disuruh beli mikirnya seribu kali gara-gara males ngeluarin uangnya :D. Topik blender ini pun ngga terangkat lagi sampai berbulan-bulan setelahnya, karena masalah ngulek-ngulek terselesaikan dengan adanya asisten ulek, alias Aa. Hidup kami pun kembali berjalan dengan tenteram. Tanpa blender set. 

Maka kedatangan kardus Amazon pagi itu sungguh-sungguh mengejutkan, terlebih karena biasanya Aa jarang berhasil kalau bikin surprise, hahaha. Hari itu ngga ada yang spesial padahal, bukan anniversary, ulang tahun juga masih jauh.
"Biar makin rajin eksplorasi masakan", katanya kurang lebih.
Pokoknya Aa sukses bikin terharu, selamat! Hahaha.. :D


***

Sebetulnya beberapa hari sebelumnya, saya baru menyelesaikan satu target hafalan, terus berniat membeli sesuatu untuk reward pada diri sendiri. Sedikit banget sih sebenernya, belum layak dikasih penghargaan :P. Tapi ngga apa-apa lah, beli sesuatu biar tambah semangat.
Eh taunya, belum sempet beli apa-apa, sudah datang hadiah dengan skenario apik dari-Nya. Nuhun Gusti, alhamdulillahirabbil 'alamiin. Terima kasih untuk hadiah food processor dan blender set. Dan syukur tak henti untuk anugerah berupa Aa yang baik hati.. Alhamdulillahirabbil 'alamiin :)
   

3 comments:

Puput Hidayat said...

ah... paling dipake bikin jus doang... *kabuurrrr :P

putri setiani said...

Diaaaammm!!
:P

anggun - heri said...

maaaauuuu.. food processornyaa (ngacay)