13 February 2012

Tentang Nikmat Ibadah

Di MQFM, tiap hari Senin pagi sekitar jam 8 WIB, ada kajian intensif soal Al-Quran. Satu kali ada seorang penelepon yang menanyakan gimana caranya biar bisa nikmat baca Al-Quran. Saya jadi keingetan, pernah juga punya pertanyaan yang kurang lebih sama, "Katanya solat itu nikmat, kok nggak kerasa sih? Katanya ibadah itu nikmat, emang gimana nikmatnya?".

Jawaban ustadz atas pertanyaan itu adalah, bahwa nikmat membaca Al-Quran adalah semacam amanah, dan amanah ini tentu hanya diberikan sama yang dinilaiNya layak. Jadi yang bisa kita upayakan adalah bagaimana caranya biar dinilai layak oleh Allah. Bisa dengan memperbanyak tilawahnya, menjaga kontinuitasnya, lebih khusyuk dalam membacanya, lebih sungguh-sungguh mempelajarinya, dan sebagainya.

Doweweweweww. Teringat solat yg cuma kayak jungkatjungkit. Ngaji yang kebut-kebutan pengen cepet selse. Dan lain lain. Dan lain lain. Dan lain-lain.
Nikmat ibadah bukan buat sembarang orang ternyata. Bertaubatlah engkau, Nak..

5 comments:

indah said...

dapet ga ya amanah itu,,,hiks hiks,,,
jungkat jungkit,,mentang2 tipis dan panjang nih si teteh mah,,,hahahaha

Astrid said...

^ atas ane ga sopan. haha
mau tanyaaa.. kenapa nikmat jadi amanah, buti? /:|

putri said...

hahaha indah parah.. kalo rada tebelan dikit jadinya apa ndah? :p

acit, tanya mah sama ustadnyaaa :p
imho, amanah teh kan kepercayaan yah? jadi dikasihnya cuma ke yang dipercaya aja.. begitukah?

Feranisa Prawita Raras said...

bingung soal jungkat jungkit. jelasin donk put.

putri said...

perumpamaan aja ras :D
maksudnya solatnya cuma berdiri-ruku-sujud cepet2 tanpa dimaknai >_<