17 May 2011

Warung Pasta

Beberapa hari lalu, saya mendengar kabar kalau Warung Pasta yg dekat ITB itu tutup. Hampir saja saya berkabung, eh ternyata cuma pindah ke seberangnya. Syukurlah, tempat itu bersejarah buat saya, buat kami. :D

***

Saya sama yang sekarang beruntung banget jadi suami saya itu :P, pertama kali kenalan di CV. Sama sekali ngga pernah ketemu sebelumnya, sama sekali ngga ada irisan lingkungan, dan waktu itu dia masih kerja di Pekanbaru. Setelah tuker CV, obrolan dan diskusi lanjutan cuma bisa lewat YM, tanya visi misi, tanya konsep keluarga, tanya ini itu. Singkat cerita, diputuskan perlu ketemu. Dan jelaslah dia yang harus ke Bandung, masa iya saya yang ke Pekanbaru. Usaha dong, betul? :P

4 Desember 2008, hari yang disepakati untuk pertama kali ketemu di Bandung. Disepakati waktu ketemu adalah ba’da Ashar di Warung Pasta. Hari itu tiba, sepagian saya pusing milih baju, sesiangan saya sakit perut. Dagdigdugderrr sudah rasanya :D.

Ashar mendekat, sms dukungan dari teman2 berdatangan (cuma dari Dilla sama Acit sih, mereka doang yang tau :P), saya sudah setengah pingsan. Nunggu adzan, saya duduk2 di depan tempat wudhu akhwat. Melihat2 sekitar, dan terlihatlah 2 orang laki2 berjalan menuju Salman. Yang satu saya ngga pernah liat sama sekali. Satu lagi juga ngga pernah ketemu, tapi rasa2nya pernah liat di foto. OHMAIGOD, HE’S ALREADY HERE!!! Bagus, saya sendirian, ngga bisa berbagi kepanikan. Saya ngacir ke dalam mesjid.
Selesai Ashar, teteh mentor menelepon, mengabari beliau sudah di warung pasta. Baiklah, saya keluar dari persembunyian, menuju tempat sandal. Tapi oh lihatlah itu orang yang saya lihat tadi ternyata di sana juga, sedang menerima telepon. Pasti dari teteh, pasti nyuruh segera ke Warung Pasta. Aduuuuhhh, sakit peruuuttt! Dan saya sembunyi lagi. :P

Saya lalu milih jalan muter2 (ke Gelapnyawang) biar dia duluan yang sampe di Warung Pasta. Tapi misi gagal, dia nyasar dulu dan lebih lama (-.-!).

Show must go on, baby! Berkumpullah kami akhirnya di warung pasta, saya ditemani teteh, dia ditemani.. adik mentornya yang ngga tau dalam rangka apa kami berkumpul disitu (-.-!).
Sekitar satu setengah jam kami di sana, tapi isi obrolannya saya malah lupa. Sebagian besar sih udah dibahas juga lewat chatting. Lagian saya minta ketemu untuk untuk membahasakan yang tidak bisa terlisan dan tertulis.
Begitulah, gerimis turun ketika saya keluar dari Warung Pasta. 

Rintik mungkin sudah tau sedari sore itu,
membisiki batu taman dan meja kayu,
ketetapan-Nya untukku adalah bersamamu.

:)






3 comments:

f said...

dan hampir saja saya naik kuda poni itu cuman buat nyari warung pasta yg ternyata udh 2x diputerin :D

zwartehondster said...

aaaaw, so sweeet...semoga langgeng awet terus sampai maut memisahkan dan berkumpul lagi di surga-Nya ya..

saya mau juga ah :D

lalu ceritanya bisa sama2 di Sendai itu bagaimana tiw? *kepo*

putri said...

dengan kekuatan bulan teh.. :P

seriusan lah ini teh lusa saya zemi belom ngapa2in, malah jadi 1 postingan T_T

kalo nyeritain bagian tohoku malah bisa jadi 2 posting, hihih